Azis Syamsuddin Sebut Selalu Ada Celah Dalam Hukum

Azis Syamsuddin Sebut Selalu Ada Celah Dalam Hukum
Wakil Ketua DPR RI Azis Syamsuddin

HARIANNKRI.COMWakil Ketua DPR RI Azis Syamsuddin menyebut setiap hukum yang dibentuk pasti akan ada celah. Walaupun secara idealnya, peraturan hukum harus mampu menjamin bahwa setiap warga negara memiliki hak yang sama dan setara terhadap perlindungan hukum

Demikian dikatakan Azis Syamsuddin saat menjadi keynote speaker dalam acara Rapat Pimpinan Nasional Perhimpunan Mahasiswa Hukum Indonesia (Rapimnas Permahi) 2020. Acara inidiselenggarakan di Palembang, Sumatera Selatan, Selasa (18/2/2020).

Mengutip pemikiran filsuf terkemuka dari Yunani, Plato, hukum adalah pemikiran yang beralasan yang terkandung dalam dekrit negara (Undang-Undang). Plato juga menolak pandangan bahwa otoritas hukum bersandar pada kehendak semata-mata kekuasaan yang memerintah.

610X200 HUT Kapuas

Wakil Ketua DPR RI M. Azis Syamsudin menegaskan, peraturan hukum harus mampu menjamin bahwa setiap warga negara memiliki hak yang sama dan setara terhadap perlindungan hukum. Menurutnya, sebagus apapun peraturan hukum dibuat, jika tidak dilakukan dan diperkuat dengan aturan dan mekanisme yang ada, maka peraturan hukum tidak dapat berjalan dengan baik.

Baca Juga :  Refleksi Syawal 1440 H Sejak Berdirinya Kerajaan Pertama di Nusantara Hingga Indonesia Kini
“Karena setiap hukum yang dibentuk pasti akan ada celah. Nah celahnya itu di mana tergantung daripada pihak yang membuatnya itu sendiri,” kata Azis Syamsuddin.
700 Covid Hariannkri

Lanjutnya, karena itu, sosialisasi RUU itu juga harus dilakukan ke seluruh perguruan tinggi negeri se-Indonesia, agar bisa menyamakan perspektif antara pemerintah dan masyarakat. Ia juga meminta kepada seluruh jajaran Permahi untuk berkontribusi pada pembahasan regulasi.

“Kepada adik-adik Permahi, kami (DPR dan Pemerintah-red) berharap untuk bisa memberikan masukan-masukan yang sudah disertai data. Karena kami akan sungguh-sungguh memperjuangkannya. Apabila terdapat oknum-oknum yang memang melakukan hal-hal di luar kewajaran dalam penegakan hukum,” tegas Azis Syamsuddin.

Ia juga berharap agar penegakan hukum dapat menyentuh rasa keadilan di seluruh lapisan masyarakat. Melalui pertemuan-pertemuan dengan mahasiswa hukum, diharapkan dapat menarik kesimpulan dan kesempatan dengan tujuan bersama, agar penegakan hukum dapat sesuai dengan lingkungan masyarakat di Indonesia

Baca Juga :  Makar di Kampus Melalui Seminar. Opini Pierre Suteki

“Kita terus membuka ruang dengan melakukan Rapat Dengar Pendapat Umum dengan tujuan kami dapat menerima masukan-masukan serta kritikan dari masyarakat juga mahasiswa,” tutupnya. (OSY)

700 Covid Hariannkri
Loading...